Sejarah Gitar Akustik dan Listrik

Ada sesuatu tentang solo gitar yang dapat membuat lagu biasa menjadi sebuah fenomena dan bahkan non-musisi biasanya akan memiliki gitaris favorit, baik itu Stevie Ray Vaughan, Eric Clapton, Jimi Hendrix, atau yah kami bisa memperkirakannya.

Musik adalah bagian penting dari ekspresi budaya kita dan mungkin tidak ada alat musik yang membentuk perkembangan musik melalui sejarah modern seperti halnya gitar. Lalu bagaimana sejarah gitar itu sendiri? Mengapa instrumen yang satu ini menjadi simbol ikon genre musik Abad ke-20 seperti blues, jazz dan tidak ketinggalan rock and roll?

Meskipun banyak yang tidak jelas mengunggkapkan bagaimana awal mula gitar, tapi yang jelas alat musik petik ini telah menjadi bagian dari kehidupan manusia selama ribuan tahun. Abad Pertengahan Spanyol merupakan tempat sejarah gitar mulai terbentuk, tetapi baru pada abad ke-20 gitar itu benar-benar menjadi instrumennya sendiri. Itu adalah elemen kunci dalam pengembangan rock and roll — terutama dengan munculnya gitar listrik — dan berkontribusi pada penciptaan hampir setiap genre musik modern lainnya.

Sejarah Awal Mula Gitar

Gambar instrumen bersenar muncul dalam ukiran yang berusia lebih dari 3.000 tahun, berasal dari Kerajaan Mesopotamia dan Babel. Kata modern ‘gitar’ mungkin berasal dari kata Yunani kuno κιθάρα (kithara) dan tanpa diragukan, alat musik petik ada sebelum sejarah yang direkam. Kebanyakan ahli sepakat, dua instrumen yang memainkan peran terbesar dalam sejarah gitar adalah kecapi Eropa dan instrumen Arab yang disebut Oud.

Leluhur dalam Sejarah Gitar

Kecapi

Kecapi memiliki punggung melengkung dan hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, baik 4 atau 5 kursus dan sering memetik dengan bulu bulu. Kecapi merupakan instrumen yang populer selama ratusan tahun dan telah beralih dari Mesir ke Yunani, kemudian ke Romawi yang memperkenalkannya ke seluruh Eropa.

Oud

Ketika bangsa Moor menyerbu Spanyol Selatan pada 711AD, mereka membawa oud. Itu berbagi nenek moyang yang sama dengan instrumen senar Eropa, bentuknya seperti kecapi, ia memiliki tubuh bulat, meskipun tidak memiliki fret dan memiliki leher yang lebih kecil. Baik instrumen Moor sendiri dan gaya bermain Arab meninggalkan tanda signifikan pada musik Abad Pertengahan dan pada akhirnya sejarah gitar.

Semakin dekat…

Pada akhir Renaissance, kecapi telah berevolusi, dengan jumlah senar antara 20 atau 30 senar, tetapi perlahan-lahan tidak disukai. Di Spanyol, instrumen resah dengan siluet melengkung yang akrab dari gitar modern mulai muncul sekitar abad ke-15 dan ke-16.

Akhirnya, gitar Barok menggantikan kecapi sebagai instrumen yang paling sering dimainkan, dan penyempurnaan dalam jumlah senar dan kemampuan untuk menyetel leluhur awal dari gitar modern ini menggunakan fret bergerak membuatnya lebih mudah untuk dimainkan daripada pendahulunya.

Di Spanyol, sebuah instrumen dikembangkan yang memiliki kurva jam pasir pada tubuhnya dan dimainkan dengan satu tangan di depan lubang di tubuh. Secara umum, instrumen-instrumen ini disebut vihuela dan merupakan salah satu pendahulu terakhir dalam sejarah gitar.

Pada 1790-an, gitar Spanyol telah distandarisasi untuk mengetik dan memiliki enam rangkaian senar, sangat mirip dengan gitar modern. Di sinilah sejarah gitar benar-benar berjalan dan inovasi mulai dipercepat, akhirnya mengarah ke instrumen yang kita kenal dan cintai hari ini.

Gitar Modern Pertama dalam Sejarah

Pada awal abad ke-19, gitar tampak sangat dekat dengan instrumen enam senar tetapi ukurannya lebih kecil. Pada pertengahan 1800-an, Antonio de Torres Jurado, seorang musisi dan luthier Spanyol, mulai menciptakan gaya gitar yang akan memunculkan semua gitar modern. Meskipun di zaman modern ia tidak mendapatkan kredit sebanyak yang layak, ia dalam banyak hal adalah sosok kakek dalam sejarah gitar.

Dengan tubuh yang lebih lebar, lengkungan pinggang yang meningkat, perut yang menipis, dan kepala mesin yang menggantikan pasak penyetelan kayu, kreasinya menjadi sangat terkenal berkat bentuk inovatif dari penguat kipas dan desain tubuh, yang memberikan gitar klasik suara yang berbeda dan tebal, suara berat . Andres Segovia, gitaris Spanyol berpengaruh lainnya, mengambil gitar klasik yang telah diciptakan Torres dan menjadikannya sebagai instrumen konser. Dia juga menyalin musik polifonik awal dan menciptakan komposisi musik yang kompleks yang sekarang kita anggap sebagai musik gitar ‘klasik’.

Sementara itu, imigran Eropa membawa versi senar baja dari instrumen Spanyol yang dibentuk kembali bersama mereka ke Amerika, di mana sejarah gitar benar-benar mulai terbentuk — dan di mana bagian atas yang rata, lengkungan lengkung, dan akhirnya, gitar listrik modern akan menjadi dibuat.

Gitar Akustik Modern Lahir

Gitar akustik atas datar

Bahkan hari ini, hampir dua abad setelah penemuannya, gitar flat top terus menjadi bentuk paling populer dari gitar akustik. Ini dikembangkan oleh Christian Frederick Martin, luthier Amerika kelahiran Jerman yang membuat gitar pertamanya di Amerika Serikat pada tahun 1830-an. Martin menciptakan tubuh gitar ber-X yang mampu menangani tekanan ekstra yang dihasilkan oleh senar baja modern, yang menciptakan terlalu banyak ketegangan bagi penggemar gaya-Torres yang memakai gitar Spanyol.

Tali baja yang ketat juga menghasilkan gaya permainan yang berbeda yang menggunakan pick. Ini secara mendasar mengubah jenis musik yang dapat dibuat pada instrumen senar baja, dan melodi yang tepat dan halus dari gitar klasik digantikan oleh musik yang lebih terang dan digerakkan oleh akor. Penggunaan umum picks untuk bermain juga menyebabkan pengembangan pickguard, ditambahkan di bawah lubang suara pada sebagian besar model gitar top datar.

Gitar akustik (dan akhirnya listrik) archtop

Penciptaan gitar archtop biasanya dikreditkan ke Orville Gibson. Lubang suara seperti biola, atau lubang-F, bagian atas dan belakang yang melengkung, dan jembatan yang dapat disesuaikan adalah di antara fitur-fitur desain yang membuat volume dan nada archtop meningkat.

Gibson menemukan bahwa, dengan membuat gitar dengan tubuh yang lebih mirip cello, jembatan tidak menggunakan torsi di bagian atas instrumen, yang memungkinkannya bergetar dengan bebas dan menghasilkan suara yang lebih keras. Banyak luthier top Amerika akan menggunakan archtop sebagai desain pilihan mereka — termasuk John D’Angelico dan Jimmy D’Aquisto. Gitar segera diadopsi oleh musisi jazz dan country dan kemudian digunakan oleh band-band besar dan band-band ayunan.

Sejarah Gitar Listrik

Terlepas dari perbaikan abad ke-20 untuk gitar bersenar baja dan penggunaan picks ketika bermain, musisi menemukan bahwa gitar itu terlalu sunyi untuk banyak bentuk musik modern. Ini berarti bahwa pada era jazz band besar, gitar diturunkan ke instrumen tingkat kedua di banyak ansambel, dan instrumen kuningan dan saksofon mengambil posisi yang lebih menonjol dalam band. Gitar menjadi instrumen ritme dan sepertinya ditakdirkan untuk menghilang sebagai instrumen solo, setidaknya dalam musik arus utama.

Meskipun banyak orang mencoba untuk memperkuat suara gitar menggunakan mikrofon atau pemancar telepon yang terpasang dalam dua dekade pertama abad ke-20, itu adalah seorang insinyur listrik bernama Adolph Rickenbacker — pada saat itu, wakil presiden National Guitar Corporation — serta Paul Barth, dan George Beauchamp — seorang musisi yang menyukai gitar baja lap gaya Hawaii — yang pada 1932, akhirnya memecahkan teka-teki itu.

Rickenbacker telah mendirikan The Rickenbacker International Corporation dengan tujuan tunggal untuk menciptakan versi listrik dari alat musik, dan dengan Beauchamp, ia dapat memelopori perangkat elektromagnetik yang akan mengubah getaran senar gitar menjadi suara resonansi yang jelas. Gitar ‘Frying Pan’ yang dihasilkan menjadi gitar yang diperkuat secara komersial pertama.

Band-band Hawaii adalah yang pertama menggunakan gitar baru, tetapi mereka dengan cepat menemukan jalan mereka ke band swing barat dan band jazz. Keuntungan dari gaya baru gitar sudah jelas, dan banyak perusahaan termasuk Dobro, National, AudioVox, Volu-tone, Vega, Epiphone, dan Gibson mulai membuat versi mereka sendiri dari gitar listrik selama akhir 1930-an. (Baca juga: Gitar Eletrik Termahal di Perlelangan).

The Solid Body Electric Guitar

Namun, umpan balik yang dibuat oleh gitar bertubuh berongga tradisional mendorong beberapa pemain dan pembuat untuk mencoba dan mengembangkan desain yang lebih cocok. Bahkan, baik Vivi-Tone dan Rickenbacker menciptakan apa yang pada dasarnya gitar Spanyol bertubuh padat pada tahun 1934 dan 1935 masing-masing untuk mencoba dan memecahkan masalah ini. Model Vivi-Tone menggunakan selembar kayu lapis di atas badan kayu, sementara Electro Spanish milik Rickenbacker terbuat dari bakelite.

Jadi dari orang-orang ini, dan beberapa pembangun terkenal dan luthiers yang akan kita bahas dalam sekejap, siapa yang pantas mendapatkan pujian sebagai orang pertama yang menyingkirkan tubuh berlubang kuno dan membuat gitar bertubuh kekar? Ini adalah pertanyaan yang hampir sama umum dan sama panasnya dengan perdebatan tentang pemain gitar listrik terbaik. Kami tidak akan memihak dalam perdebatan, tetapi kami akan mengatakan bahwa banyak kemajuan dalam sejarah gitar tampaknya dikembangkan hampir secara bersamaan oleh orang yang berbeda di lokasi yang berbeda. Hampir seolah-olah itu adalah takdir …

Kembali ke cerita: gitar listrik gaya Spanyol pertama yang sukses secara komersial dirilis oleh Gibson pada tahun 1936 dan dijual seharga $ 150 bersama dengan amplifier dan kabel. ES-150 langsung ditangkap dalam orkestra, dan gitaris jazz Eddie Durham menggunakan ES-150 untuk memainkan apa yang sering disebut solo gitar listrik pertama. Dia memperkenalkan gitar kepada Charlie Christian yang hebat, yang selama hidupnya yang singkat, benar-benar membuat solo gitar menjadi populer, dan menyesuaikan kembali publik dengan gagasan gitar sebagai instrumen utama, bukan sebagai iringan latar belakang yang berirama.

Baru pada tahun 1940 Les Paul — yang tidak membutuhkan pengenalan — menciptakan gitar dari tiang kayu 4 × 4 dan archtop akustik Epiphone (desain yang hampir tidak memiliki kesamaan dengan Gibson Les Paul, solid-body yang terkenal. diperkenalkan pada tahun 1952). “Gitar log” ini secara fungsional adalah gitar bertubuh solid yang mempertahankan tubuh Epiphone hanya demi penampilan. Paling sering, Les diberi penghargaan sebagai penemu sejati dari gitar listrik tubuh padat, dan sepanjang sejarah hingga saat ini, sepertinya bintangnya tidak akan pernah pudar.

Pada tahun 1946, Leo Fender, seorang teknisi radio dan pembuat amplifier, membangun gitar listrik solid-body pertama yang sukses secara komersial dengan satu elektromagnet. Dia menyebutnya Fender Esquire, yang tentu saja akan berkembang menjadi Telecaster, Stratocaster, Precision Bass, Jazz Bass, dan sebagainya.

Pada tahun 1951, Gibson merilis evolusi berikutnya dari gitar listrik: instrumen yang dapat dimainkan baik sebagai akustik senar baja atau dapat dicolokkan ke amplifier dan dimainkan sebagai gitar listrik. The L5CES memiliki tubuh cutaway tunggal dan dua pickup listrik, sebuah inovasi yang segera populer, dan menciptakan sensasi di antara para artis rock and roll pemula seperti Chuck Berry yang muncul dari orkestra jazz dan band blues tahun 1950-an. untuk membuat suara sendiri.

Pada tahun 1955, gitar listrik telah benar-benar menjadi miliknya sendiri, dan inovasi seperti penggunaan amplifier engkol, power chord, pedal efek, dan sebagainya, akan mengambil alih musik modern dan mengarah pada pengembangan genre dan sub-genre yang tak terhitung jumlahnya. musik populer. Seperti yang mereka katakan, sisanya adalah sejarah (yah, sejarah gitar sih).

Lebih dari enam dekade sejak itu, gitar tetap mempertahankan pengaruhnya sebagai instrumen rock and roll paling ikonik — dan musik populer pada umumnya. Meskipun inovasi yang gigih terus mengubah bentuk, suara, dan pentingnya gitar, dan tempatnya dalam budaya populer, tampaknya pasti bahwa esensi instrumen yang dikembangkan selama awal abad ke-20 — dengan akar yang membentang hingga ke jaman dahulu — akan terus memainkan peran kunci dalam musik masa depan.

Facebook Comments